Feeds:
Posts
Comments

Archive for February 18th, 2014

Oleh: Suzardi M {Pakdi}


Sewa dahulu atau beli?

Pembelian rumah selalunya perbelanjaan yang paling besar dalam hidup kebanyakan kita. Jadi kita perlu tahu cara yang betul untuk menghadapinya.

Berikut adalah panduan untuk orang muda. Iaitu:

a. Orang yang masih bujang.
b. Orang yang baru berkeluarga
c. Orang yang baru mempunyai satu / dua anak

Rumah untuk kita duduk adalah satu liabiliti. Setiap bulan kita membayar sendiri ansuran / sewa rumah tersebut dengan gaji bulanan kita, maka perancangan yang baik perlu dibuat dengan teliti untuk memastikan kita tidak membayar lebih dari sepatutnya untuk liabiliti ini.

Salah satu pendekatan adalah membeli rumah / apartment yang sederhana sahaja luasnya. Cukup dengan rumah / apartment yang mempunyai 3 bilik dan 2 bilik air yang cukup untuk kita anak beranak berteduh. Rancang untuk mendiami rumah tersebut sehingga anak kita bersekolah darjah satu. Selepas itu baru berpindah ke rumah yang lebih besar yang baru kita beli.

Barangkali ada yang berpendapat, kalau gabung pendapatan suami isteri barangkali dapat beli rumah yang lebih luas dan besar. Maklumlah, kalau pendapatan sendiri barangkali boleh beli rumah yang bernilai kira-kira RM 250,000 tetapi dengan bergabung pendapatan boleh beli sehingga RM 500,000! Bagi kebanyakan kita, hartanah adalah pembelian paling besar dalam hidup mereka. Justeru, alang-alang membeli biar puas hati.

Memang tiada masalah untuk terus beli rumah besar sekiranya kita mempunyai pendapatan lain selain gaji, tetapi sekiranya kita hanya ada gaji untuk hidup dari bulan ke bulan, maka inilah yang saya cadangkan. Banyak lagi yang perlu kita buat dengan pendapatan kita selain membayar liabiliti tersebut untuk 30 tahun, khususnya untuk digunakan sebagai modal pelaburan yang boleh memberikan kita hartanah yang lebih besar.

Rumah Yang Kita Duduk Adalah Beban

Read Full Post »